Google

PKS Success Story : Road To 2009 Headline Animator

Monday, December 17, 2007

PKS Bebaskan Kader Pilih Idul Adha yang Mana

PKS Bebaskan Kader Pilih Idul Adha yang Mana
Umi Kalsum - detikcom

Jakarta - Perbedaan jatuhnya Idul Adha 1428 H di Indonesia tidak menjadi kendala bagi Partai Keadilan Sejahtera (PKS). PKS menyerahkan kepada kadernya untuk memilih, apakah mengikuti keputusan pemerintah 20 Desember 2007, atau sehari setelah jatuhnya wukuf di Arab Saudi, 19 Desember 2007.

"Sejak Idul Fitri kemarin, Dewan Syariah Pusat PKS tidak lagi menetapkan kapan jatuhnya Idul Fitri dan Idul Adha untuk kadernya. Jadi sekarang kita serahkan kepada kader dan anggota masing-masing," ungkap Ketua FPKS DPR Mahfud Sidik saat dihubungi detikcom, Selasa (18/12/2007).

Kader PKS dibebaskan ikut ketentuan pemerintah atau menyesuaikan dengan kondisi masyarakat setempat. "Jadi masing-masing daerah bisa ambil istihaj untuk memilih yang mana, tanggal 20 Desember atau 19 Desember. Dalam praktiknya memang akan beragam," ujar Mahfud.

Yang menjadi dasar pemikiran PKS, imbuh Mahfud, sebenarnya penentuan hisab dan rukyah masuk domain pemerintah sehingga apa yang menjadi keputusan pemerintah, yang didasarkan rapat istbat dengan melibatkan semua komponen umat dan ditetapkan dalam satu keputusan, maka itu yang dijadikan rujukan.

"Tapi pertimbangan keberagaman masyarakat juga ada, termasuk penentuan hisab dan rukyah, kita serahkan ke kader. Jadi jika daerah ingin menyesuaikan dengan kondisi setempat silakan saja," ujar dia.

No comments: